Kumpulan Contoh Cerpen Cinta Romantis Sedih Singkat Terbaru

Kumpulan Contoh Cerpen Cinta Romantis Sedih Singkat Terbaru – Narasi pendek adalah satu deskripsi bakal ilustrasi satu momen yang di berikan pengarang pada beberapa pembacanya, dengan durasi saat yang begitu singkat serta terang. Dalam cerpen juga umumnya ada satu prosa naratif fiktif, yang melukiskan bakal cerita narasi yang begitu mengharukan untuk dikaji.

Biasanya narasi pendek tersebut lebih condong tertuju bakal satu tokoh serta satu peristiwa yang di singkat dengan cara dinamis, hingga narasi pendek begitu tidak sama dari yang lain. Dan narasi daripada karya fiksi seperti dengan novel maupun beragam hal yang lain yang bisa dikisahkan.

Ada sangat banyak type cerpen yang berhasil dikenal beberapa orang, karena memakai style bhs yang gampang di tahu serta ikuti perubahan zaman. Untuk genre dari narasi tersebut tak terbatas, lantaran pada kenyataannya sangat banyak narasi pendek yang mengulas beragam kelompok seperti cerpen cinta serta beragam hal yang lain.

Membaca narasi cerita pendek pada waktu senggang pastinya bakal menyingkirkan rasa kebosanan, serta beberapa pembaca narasi pendek tersebut semakin lebih gampang memperoleh satu pengkhayatan. Lantaran mempunyai alur cerpen cinta yang di berikan lebih tertuju banget serta begitu terang untuk penyampaiannya.

ANGKA KEBAHAGIAAN DAN KEMATIAN

Aku Tasya Febrianti, seorang siswi SMA kelas 2 yang berkumis tipis, cukup tinggi dan berambut ikal sepinggang.
Disebuah caffe, sore hari saat cuacanya sedang turun hujan. Saat itu aku pergi kesana ingin memesan sesuatu yang bisa aku makan. Saat aku masuk dan membuka pintu caffe itu, nyaring terdengar suara bel. Lalu aku langsung duduk di meja bernomor 12. Tak lama setelah itu, pelayan muncul. “Selamat sore dan selamat datang di Donuts Dunkings, silahkan mau pesan apa?” katanya sambil memberikan buku daftar menu. Aku menerima dan membukanya, “Saya pesan Donat Forest Glam dan Ice Blend Coffee” jawabku. Dan pelayan itupun mencatat pesananku dan berlalu meninggalkanku.
Aku menunggu pesanan itu datang, sambil aku menatap luar dari balik layar kaca dan mataku tertuju kearah pinggiran jalan yang ramai oleh pemuda-pemudi yang berlalu lalang nongkrong disana. Namun suara lain mengejutkanku.
“Hey” katanya. Aku langsung menengok kearah sumber suara. Ternyata seorang pria sebaya denganku yang berjas hitam dengan pakaian rapih dengan style rambut menyamping dan putih tinggi.
“Eh, yaa?” Jawabku.
“Boleh saya duduk disini?” Tanyanya.
“Oh, silahkan” kataku dengan seulas senyum ramah. Saat dia mendengar ucapanku, dia langsung duduk didepanku. Aku hanya diam, sambil kuperhatikan wajahnya. Yaah, lumayan tampan.
“Sedang menunggu siapa?” Tanyanya.
“Gak nunggu siapa-siapa”
“Oh, cuma pesan makan ya?”
“Iya” tak lama dari itu, pelayan tadi datang kembali dengan membawa sajian sesuai pesananku. “Terimakasih” ucapku pada pelayan itu. Saat pelayan itu ingin pergi, namun dengan cepat pria itu berkata pada pelayan “Mbak, saya pesan minuman Hot Dark Chocolate” pelayan itupun mencatat lalu pergi. Dan kembali lagi menyajikan yang dia pesan.
“Kamu suka Donat Forest Glam?” Tanyanya.
“Ya ga juga sih, semua donat saya suka. Tapi saya hanya menyukai satu minuman, yaitu Ice Blend” Ujarku.
“Oh, kamu ga seneng minuman ini?” Tanyanya sambil menunjukan secangkir hot chocolatenya itu.
Aku menggeleng, “tidak”
“Mengapa?”
“Terlalu manis” kataku sambil menyeruput ice blended
“Benarkah?”
“Yaa”
“Oh ya, boleh kita berkenalan?” tanyanya sambil mengulurkan tangannya.
“Saya Tasya, kamu?” jawabku sambil menjabat tangannya.
“Saya Ridho”
“Apakah sebelumnya kita pernah bertemu?” tanyanya
“Sepertinya tidak, baru hari ini bertemu”
“Oh, mungkin saja ya? Oh iya, kamu sekolah mana?”
“SMA N 8 Bandung”
“Loh, kita 1 sekolah ya ternyata? Kelas berapa?”
“Benarkah? Saya kelas 2 IPS I, kamu?”
“Iyaa, saya kelas 3 IPA II”
“Kakak kelas dong ya? Tapi saya baru melihatmu hari ini. Disekolah saya tak pernah melihat kamu” Ujarku.
“Saya memang pindahan, saya pindahan dari Jakarta. Baru juga 2 minggu disini. Jadi wajar kamu tak kenal dengan saya”
“Mm.. Begitu. Sudah banyak temankah kamu disekolah baru ini?”
“Yaa begitulah”
“Merasa nyaman?”
“Tentu” jawabnya. “Kalau boleh, kamu mau berteman denganku juga?” tawarnya.
“Yaa, tentu saja”
“Oh iya, hari mulai gelap. Kamu ga pulang? Ujannya juga udah reda nih. Atau mau pulang bareng saya aja biar aman?” ujarnya.
“Mmm.. Boleh”
Setelah aku menghabiskan donat dan minumanku, aku beranjak pergi menuju kasir. Saat aku ingin membayar, ia langsung mencegahku. “Sudah, biar saya saja yang bayar” aku heran, mengapa dia sebaik ini. Tapi aku merasa tidak enak, aku takut kalau aku dianggap wanita matrealistis olehnya. “Mmhh.. Gak usah, biar saya aja” jawabku menolak. “Udah, biar sekalian. Saya aja yang bayarin. Gapapa kan sekali-kali berbuat baik kepada orang?” akupun tak protes lagi. Aku hanya mengangguk dan mengucapkan terimakasih padanya.
Setelah itu kami keluar dan pergi meninggalkan caffe. Aku menunjukan jalan menuju rumahku. Setelah sampai, aku mengucapkan terimakasih padanya. “Makasih yaa udah mau nganterin saya pulang sampe rumah. Makasih banyak, maaf ya kalo saya udah ngrepotin kamu. Jadi gak enak nih” kataku.
“Iyaa gapapa kok, kan sebagai teman harus saling tolong menolong” Jawabnya sambil menyunggingkan senyum. Setelah itu, dia langsung tancap gas meninggalkan rumahku. Saat aku sudah berada dalam rumah, ibuku ternyata melihatnya tadi mengantarkan aku pulang.
“Itu siapa Sya?”
“Itu teman Tasya bu, Ridho”
“Teman apa teman?” tanya ibuku sambil cengir kuda.
“Teman bu, baru juga kenal”
“Keliatannya dia baik ya Sya?”
“Iya bu, sepertinya begitu. Baik, ramah juga orangnya”
Hari terus berganti hari, aku semakin dekat dengannya. Aku menjadi teman akrabnya. Kami saling mengutarakan masalah, curhat dan kadang candaan pun bisa menjadi makanan kami sehari-hari. Rasanya senang sekali bisa dapat berkomunikasi langsung dengannya daripada melalui sosial media. Sudah hampir 3 bulan kami saling mengenal. Tapi pertemanan ini aku khianati. Aku malah mencintainya tanpa kusadari. Aku menyayanginya tanpa sengaja. Aku mulai mengaguminya dalam diam. Salahkah aku telah berani mencintainya? Bahkan sampai aku seperti tak mau jauh darinya. Akupun ingin bercerita tentangnya pada sahabatku Laila. Namun, kurasa dia pasti sudah mengenal Ridho juga. Jadi rasanya tak mungkin aku ceritakan kembali.
Suatu hari, saat dalam kelas, aku tengah duduk di bangkuku. Tak lama, bel berbunyi tanda masuk. Setelah itu, kami berdoa dan mulai belajar. Saat sedang dalam keadaan belajar, tak sengaja aku melamun. Aku seperti memikirkan Ridho. Tak tau kenapa, senyuman dan keramahannya membuatku senang oleh sifatnya. Lamanya jam belajar usai hingga pulang, akhirnya bel berbunyi.
Setelah semua keluar dari kelas ingin pulang, aku pergi ketoilet untuk buang air kecil karena sudah tak tahan. Tak disangka, aku menabrak Ridho.
“Maaf Do ga sengaja” ucapku, tanpa jawabannya aku langsung berlari ke toilet wanita. Dia hanya tertawa kecil. Setelah keluar dari toilet, ternyata dia menunggu.
“Nungguin siapa Do?”
“Nungguin kamulah”
“Oh ya?”
“Iya, ga ada temen soalnya. Bareng saya ya?” jawabnya. Aku hanya mengangguk. Dan mengikutinya dari belakang. Ridho mengambil motornya diparkiran, setelah itu aku naik. Saat diperjalanan, dia menawarkanku untuk pergi ke caffe itu lagi. Akupun mengiyakannya. Sesampainya disana, suasana telah ramai. Namun masih terdapat beberapa meja kosong disana, Ridho pun menunjuk kearah meja bernomor 12 sama seperti awal kami bertemu. Yaa, dimeja bernomor 12. Kami pun duduk, tak lama datang pelalayan. “Selamat datang dan selamat siang di Donuts Dunkings, silahkan mau pesan apa?”
Kali ini aku hanya ingin minum, dan Ridho pun sama.
“2 cangkir Hot Dark Chocolate” kata Ridho menjawab dan pelayan itu langsung mencatat lalu pergi. Seketika itu aku langsung menengok kearahnya. “Do, kamu tau kan aku gak suka minuman Hot Chocolate?”
“Sesekali kamu harus mencobanya”
“Do.. Kamu” kata-kataku terpotong olehnya.
“Iyaa aku tau kamu ga suka, tapi ga ada salahnya kan kamu sekedar mencicipnya sedikit demi aku?” ujarnya. Aku hanya mengangguk pelan dan diam. Aku tak mau membuatnya marah, walaupun kutahu itu bukan kebiasaannya. Namun aku tak mau membuat wajah cerianya hilang kalau aku berkata tidak.
Saat 2 cangkir berisi sama itu sedia didepan mata. Dia yang terlebih dahulu mengambil dan menikmati minumannya. Aku hanya terpaku pada gelas kecil yang indah berisi Hot Dark Chocolat itu. Lalu dia menyuruhku untuk mencicipinya.
Aku pun menurut, kutegak minuman itu sampai kedalam kerongkonganku sedikit demi sedikit.
“Bagaimana?” tanyanya.
“Enak” jawabku.
“Apa yang kamu rasakan saat meminumnya?”
“Yaa berbeda dari yang aku kira”
“Sudah mulai merasa suka pada minuman itu?”
“Yaa, aku mulai sedikit menyukainya”
“Kamu pasti akan lebih sangat menyukainya jika kamu sering meminumnya”
Aku hanya mengangguk dan menikmati minuman itu lagi. Ternyata aku salah, minuman ini lebih enak dari Ice Blend kesukaanku. “Akupun sangat menyukai minuman itu sama seperti perasaanku padamu” ujarnya yang sontak menbuatku kaget dan menghentikan minuman yang tengah menari dalam lidahku. Seketika aku menengok kearahnya kemudian aku langsung menaruh minumanku dimeja. Dia memandangku, dan menggenggam tanganku, kemudian mengeluarkan sebuah kotak kecil berwarna merah yang berisi kalung indah dari dalam saku celananya.
“Sya, aku ga mau basa-basi lagi. Yang penting kamu harus tau, kalo aku ini mendam perasaan kekamu selama 2 bulan. Aku sebenarnya telah lama ingin mengutarakannya padamu, tapi hatiku masih ragu. Aku takut kamu menolaknya. Dan sekarang, tepat pada tanggal 12 Desember, di Caffe ini, dan disebuah meja yang bernomor 12 ini perkenalan kita yang sudah genap 3 bulan. Kamu mau kan Sya jadi pacar aku?” Ujarnya serius.
“Do, perasaanku juga sama seperti kamu. Makasih ya Do, dalam waktu 3 bulan ini kamu mau jadi teman aku. Mau mendampingiku kemanapun, selalu ada untuk aku. Makasih banyak Do. Dan aku nerima kamu Do” Kataku menerimanya. Wajah Ridho yang tadinya terlohat tegang, sekarang menjadi amat bahagia. Kotak yang berisi kalung itu iya pakaikan keleherku. Dan dia berkata “Nanti, kalo aku sudah lulus sekolah, lalu kuliah di Semarang dan telah sarjana, aku akan melamarmu. Aku akan menikahimu” ujarnya.
“Benarkah itu Do? Kamu janji sama aku?” tanyaku.
“Iya Sya, aku janji. Tapi aku mohon kamu bersabar. Sebentar lagikan aku akan lulus, aku harus pergi ke Semarang untuk melanjutkan kuliahku. Aku harap kamu sabar Sya, aku harap kamu bisa menungguku” Aku yang mendengarnya terharu.
“Iya Do, aku ga akan ngkhianatin cinta kamu. Aku akan tunggu kamu Do, asal kamu gak ngecewain aku. Aku percaya sama kamu” aku tak sengaja menitikan air mata. Namun dengan sigap Ridho mengusapnya dan memelukku.
Sampai saat ini hubungan kami baik-baik saja. Ridho pun telah lulus dari SMA nya. Bahkan hingga aku pun ikut lulus menyusulnya. 4 tahun sudah kami LDR. Komunikasi kamipun tetap lancar. Yaa walaupun tak setiap jam ia membalas. Terkadang 1 hari ia tak memberiku kabar. Karena aku tau dan mengerti, ia tak akan main-main dalam kuliahnya. Akupun percaya padanya. Lagipula, aku juga sudah bekerja. Tak harus aku memegang alat komunikasi setiap hari.
Sampai pada suatu pagi, Ridho menelfonku. Ia berkata bahwa hari ini ia akan pulang. Ia akan menemuiku untuk melamarku. Aku senang sekali. Mungkin nanti malam ia akan sampai. Saat malam hari, aku mempersiapkan diri. Lalu aku menunggunya dirumah. Lama sekali Ridho tak juga datang. Telfon dariku pun tak juga diangkanya. Aku mulai khawatir. Batinku tidak enak, aku mulai merasa ada sesuatu yang tidak beres. Tapi aku tepis jauh-jauh pikiran itu. Aku tetap menunggu Ridho sampai akhirnya pun aku tertidur. Ke esokan harinya, aku tersadar. Aku mengingat Ridho kembali. Aku mengambil hp dan ternyata tidak ada apapun. Tidak pesan, tidak ada panggilan keluar darinya. Hanya ada pesan melalui bbm. Aku berharap itu dari Ridho. Ternyata itu adalah kakak Ridho. Ia menyuruhku untuk secepatnya datang kerumah bersama ibuku. Aku membereskan kamar, dan mengerjakan semua tugasku lalu aku mandi dan setelah semua selesai aku pergi kerumah Ridho bersama ibu.
Sesampainya disana, aku heran mengapa bisa ada bendera kuning yang terikat didepan rumah Ridho. Namun setelah aku masuk, betapa kagetnya aku. Bagai disambar petir disiang bolong. Hatiku melemah saat itu, inginku menangis. Ingin aku bertetiak histeris. Kekasihku Ridho telah meninggalkan aku. Aku berusaha membangunkannya. Aku menangis, begitu banyak yang aku ucapkan padanya walaupun ia tak akan bisa mendengarnya. Aku berontak saat itu, namun ibu menenangkan aku. Aku menangis histeris, semua keluarganya pun seperti itu.
Saat pemakaman, aku berusaha untuk tidak menangis. Ibu berusaha membuatku tenang dan selalu berada disampingku. Aku memeluk ibu. Saat 1 papan lagi ingin menutupi wajahnya, rasanya aku tak kuat. Aku belum ikhlas, aku masih ingin melihat wajahnya lagi.
Kakaknya Ridho berkata bahwa ia seperti ini karena musibah menimpanya kemarin sore, Bus Express yang ia naiki itu menabrak mobil Truck karena sopir mobil truck itu dalam keadaan mabuk. Aku syok, hampir aku jatuh pingsan. Ridho, orang yang amat aku cintai, yang menyayangiku dengan setulus hati telah pergi meninggalkan aku.
Ridho, akankah kamu lupa pada janjimu ingin melamarku? Ingin menjadikan aku sebagai calon istrimu Ridho? Apakah kamu lupa saat dimana kita sering bersama sewaktu kita duduk dibangku SMA? Apakah kamu tak ingat, pada angka 12 Do? Ingatkah kamu pada tempat dimana kita pertama kali kenal dan tempat kamu mengungkapkan isi hatimu padaku? Apakah kamu ingat semua itu Do? Dan sekarang kamu pun pergi meninggalkanku. Di angka yang sama, angka 12.
End.

Cerpen yang bercerita satu percintaan pastinya bakal begitu di sukai oleh beberapa remaja, lantaran terkecuali bisa memberi wawasan untuk beberapa pembaca yang begitu hoby bakal satu narasi. Tetapi dalam alur narasi yang di berikan oleh pengarang juga lebih gampang ditangkap serta pastinya sangat romantis, seperti didalam himpunan contoh cerpen cinta romantis sedih singkat pilihan paling baru hari ini.